Sabtu, 30 September 2017

Pertamina Bagikan Konverter Kit Untuk 1.375 Nelayan di Makassar

Foto: Pertamina
Makassar, OG Indonesia -- Dalam menjalankan tugasnya untuk melakukan konversi Bahan Bakar Minyak (BBM) ke Bahan Bakar Gas (BBG) kepada nelayan kecil, PT Pertamina (Persero) merealisasikan konversi tersebut di berbagai sentra nelayan di berbagai daerah. Seperti di Makassar diserahkan 1.375 konverter kit kepada nelayan kecil dalam rangka mengkonversi BBM ke BBG pada kapal-kapal yang digunakan untuk melaut.

Secara simbolik penyerahan Konverter Kit dilakukan Menteri ESDM kepada perwakilan nelayan kecil yang menggunakan Kapal 5 GT pada Jumat (29/09) di Makassar, Sulawesi Selatan. Ikut mendampingi penyerahan Konverter Kit, Direktur Pemasaran Pertamina Muchamad Iskandar dan Senior Vice President Non Fuel Marketing Pertamina Basuki Trikora Putra.

Ignasius Jonan menjelaskan, pemberian paket perdana  pada nelayan kecil ini terdiri dari; mesin kapal, konverter kit serta pemasangan dan tabung khusus LPG beserta isinya. Kriteria penerima adalah nelayan pemilik kapal kurang lebih 5 GT. "Penerima paket adalah nelayan yang memiliki kapal berbahan bakar bensin dan berdaya mesin kurang dari 13 HP, serta belum pernah menerima bantuan sejenis," ucap Jonan.

Penyerahan Konverter kit kepada nelayan kecil akan berlangsung sampai dengan  November 2017. Program Konversi BBM ke BBG untuk Nelayan Kecil Tahun 2017, telah merealisasikan pemberian 2.165 Konverter Kit dari rencana 16.656 paket. Alokasi anggaran Program Konversi BBM ke BBG kepada Nelayan Kecil Tahun 2017 senilai Rp 120,96 miliar, untuk 16 kabupaten yang terbagi dalam empat zona.

Nelayan kecil yang sudah menerima Konverter kit selain di Makassar, antara lain di Pasaman Barat, Padang, Banyuwangi, Demak, Tuban dan Lombok Barat. Sementara nelayan kecil yang menunggu giliran adalah di kabupaten Sukabumi, Cilacap, Pasuruan, Probolinggo, Jembrana, Karang Asem, Lombok Timur, Mamuju dan Gorontalo. Ditargetkan sampai akhir 2017, semua daerah tersebut sudah menerima konverter kit. Program ini sudah dilaksanakan dari tahun 2016 di berbagai sentra nelayan kecil di berbagai daerah.

Dengan menggunakan paket Konverter Kit ini, tambah Jonan, nelayan dapat menghemat biaya bahan bakar hingga 50% atau setengahnya. Nelayan yang biasanya menghabiskan Rp 100 ribu untuk membeli bensin (BBM), dengan paket ini akan berganti dengan 2 tabung LPG yang jelas harganya jauh lebih murah. "Ini diharapkan dapat mempermudah pekerjaan sehingga tidak perlu lagi jauh-jauh ke SPBU untuk membeli bensin dan akan menghemat biaya bahan bakar,” katanya.

Sementara itu Direktur Pemasaran Pertamina Muchamad Iskandar menyatakan, Pertamina yang mendapat amanah dari Kementerian ESDM akan selalu konsisten mendukung program Pemerintah dan memberikan upaya terbaik dalam setiap penugasan yang diberikan. “Distribusi Paket Perdana LPG 3 Kg kepada nelayan kecil di Makassar ini diharapkan dapat memudahkan pemenuhan energi di sektor perikanan,” ujar Iskandar.

Pertamina berharap pemanfaatan LPG 3 Kg bagi nelayan kecil yang menggantikan Solar untuk melaut akan memberikan dampak positif khususnya penghematan pengeluaran biaya bahan bakar secara signifikan, serta membantu ekonomi masyarakat nelayan menuju ekonomi ramah lingkungan, serta memperkecil konsumsi BBM bersubsidi yang cenderung membengkak. RH