Rabu, 01 Agustus 2018

Unit Kedua PLTN Rooppur di Bangladesh Mulai Dibangun, Indonesia Kapan?

Jakarta, OG Indonesia -- Seremoni “Beton Pertama” menandai mulainya konstruksi utama dari unit kedua Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Rooppur pada hari ini di Rooppur, Ishwardi, Bangladesh. Bagian pertama dari beton secara simbolis dituangkan pada fondasi dasar gedung reaktor unit yang akan dibangun dan menandai mulainya konstruksi dari PLTN Rooppur unit kedua.

Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina, Wakil Perdana Menteri Rusia untuk Urusan Kompleks Industri Pertahanan Yury Borisov dan Wakil Direktur Jenderal Pertama untuk Manajemen Operasi Rosatom State Corporation Alexander Lokshin turut hadir di acara seremoni tersebut.

“Delapan bulan yang lalu, seremoni 'Beton Pertama' konstruksi PLTN Rooppur unit pertama telah dilakukan, dan pada hari ini, kita bertemu lagi untuk memulai konstruksi utama dari PLTN Rooppur unit kedua. Semua pekerjaan pada konstruksi PLTN Rooppur berjalan sesuai dengan jadwal. Terima kasih kepada usaha kolaboratif antara tim kami dari Rusia dan Bangladesh, kami melakukan semua hal yang dimungkinkan untuk menyelesaikan konstruksi secara tepat waktu,” kata Alexander Lokshin dari Rosatom.

Lokhsin juga menambahkan bahwa delapan unit yang didesain oleh Rusia sedang dalam tahap konstruksi yang berbeda-beda dan terletak di seluruh Asia bagian Tenggara, termasuk PLTN Rooppur unit kedua.

Bangladesh menghasilkan sekitar 59 TWh listrik secara gross pada tahun 2015 dan permintaan listrik terus meningkat secara cepat yakni sebanyak 7 persen setiap tahunnya. Sekitar 20% dari 166 juta orang di Bangladesh saat ini hidup tanpa adanya listrik, baik dari jaringan listrik atau instalasi surya lokal, dan bagi mereka yang bergantung pada jaringan listrik sering mengalami pemadaman listrik.

Bagaimana dengan Indonesia?

Dibandingkan dengan Indonesia, pada tahun 2015 Indonesia memproduksi 234TWh listrik secara lokal, bagaimanapun masih tersedia ruang untuk berkembang guna memenuhi kebutuhan yang terus meningkat. Menurut Assosiasi Nuklir Dunia, Indonesia perlu menggandakan kapasitas generator listriknya dalam kurun waktu 10 tahun ke depan, dan terus melakukan ekspansi melampaui tahun 2050, guna memperbaiki akses untuk listrik dan mencapai permintaan dari ekonomi dan populasi yang terus meningkat.

Indonesia memiliki dukungan publik yang kuat untuk energi nuklir dan Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) turut mendukung pengenalan mengenai PLTN yang dapat membantu negara dalam berbagai hal, antara lainuntuk membantu mencapai permintaan negara untuk daya, memurnikan air, dan menyediakan pemanasan distrik untuk proses pemanasan industrial.

Sebagai informasi, pada tahun 2027, BATAN berharap untuk melihat reaktor air-ringan besar konvensional di pulau-pulau padat seperti di Bali, Jawa dan Sumatra.  

Pada lingkup edukasi dan pengetahuan industri, Indonesia merupakan salah satu negara yang diujicobakan untuk kursus pelatihan yang diselenggarakan oleh Badan Energi Atom Internasional. Kursus ini bertujuan untuk menyiapkan generasi selanjutnya dari ilmuwan dan insinyur nuklir, untuk memenuhi permintaan di teknologi nuklir yang akan dihadapi oleh Indonesia dan negara-negara lainnya di masa depan.

Di Asia, peledakan ekonomi telah mendorong permintaan akan listrik bersih yang berujung banyaknya negara menggunakan teknologi nuklir. Kurang lebih ada 130 PLTN dan masih banyak yang dalam tahap konstruksi. Dalam hal pertumbuhan, China memimpin diikuti oleh India dan Korea. RH